Saturday, 8 February 2014

Kenangan hidup : Emak yang sangat sabar.

Kenapa post ini? hmm..tiada sebab tertentu, hanya teringat kenangan bersama emak pagi tadi.
Saya terfikir, sudah lama saya tidak dokumenkan kenangan-kenangan ini, semenjak saya tidak menulis diari lagi. Lagipun mungkin pandangan kita terhadap kenangan tersebut sudah berubah berbanding dahulu. Bila terkenang balik kenangan dengan emak. Saya memang rasa sangat bersyukur ada emak yang sangat sabar. Memang sesuai dengan namanya: Sabariah a.k.a Zobariah..(my zorro) hehe..

Saya bukanlah anak yang baik. Dulu banyak juga memberontak. Degil yang amat. Saya masih ingat waktu kecil saya pernah berimaginasi ada ulat dan cacing yang banyak di tempat kaki lantai kereta Datsun ayah saya. Waktu tu sudah malam. Tetapi mungkin kerana saya tidak sihat atau masih lagi mamai, maka saya terfikir benda yang bukan-bukan. Apalagi, menjerit bukan kepalang saya waktu itu. Pasti ibubapa saya terkejut. Nasib baiklah tak kemalangan ayah saya bawa kereta masa tu.

Saya juga pernah saja tolak emak saya dan marah-marah (cranky) masa sekolah rendah dulu. Waktu itu sedang tidur ke mamai ntah. Emak nak lap saya ke bagi ubat ntah. Tapi punyalah marahnya saya tolak emak. Isyyy...memang teruk betul saya ni kalau mengamuk masa kecil dulu. Memang banyak mengamuk. Tapi emak masih tetap bersabar.

Masa kami tinggal di Bukit Indah, saya bersekolah di Taman Kosas. Saya ke sekolah berjalan kaki saja. Memang rasa jauh, terutamanya bila pulang tengahari sebab panas dan mendaki bukit. Tapi kami ke sekolah bertiga, dengan kakak dan abang. Ada sekali tu saya nak sertai kumpulan Nasyid sekolah. Dah pergi tryouts rasanya.. ke tak. entahlah. Tapi yang pastinya kena pergi sekolah hari sabtu pagi. Mungkin tryouts, mungkin juga latihan. Tapi entah kenapa kami terlambat pagi tu. Emak menemani saya berjalan kaki ke sekolah..huhuuu..terharu sangat. Masa tu kalau Sabtu abah kerja separuh hari. Jadi tak dapat nak hantar pun. Tapi bila sampai entah kenapa saya segan sangat nak masuk dalam kelas tempat latihan tu. Macam dah terlewat. Emak tunggu saya di kantin. Saya pun tak ingat sangat apa yang saya katakan kepada emak saya masa tu. Samada saya kata dah lewat ke dah habis. Saya pun tak ingat. Tapi saya rasa saya tak bersungguh pun nak masuk ke tempat latihan tu. Yelah, saya pemalu. Emak pun tak paksa saya. Memang emak sangat baik. Tapi yang saya ingat, emak tak marah pun saya. Iyelah, penat kot jalan jauh-jauh. Last-last tak pergi? hmmm.. 

Sebenarnya waktu tu saya ada terfikir, jika saya sertai pasti saya kena pergi latihan banyak kali lagi. Saya tak nak susahkan mak saya lagi.. Jadi tu antara sebab saya berhenti melangkah ke tempat latihan tu..huhu..

Ada sekali tu, saya dapat tawaran interviu ke SMAKL. Lepas saya tahun 6 lah. Ibubapa saya macam tak setuju sangat saya masuk sekolah berasrama. Ayah saya ambil borang MRSM pun tersalah. Dia ambil yang tingkatan 4. Saya sedih juga, tapi saya tak pastilah saya memberontak terang-terangan ke tak. Tapi saya cuba juga mendengar kata ibubapa saya.

Walaubagaimanapun, tawaran SMAKL tu tak tahulah macam mana saya boleh dapat. Mungkin melalui sekolah. Tapi waktu tu abah saya ada kursus ke apa ntah di Genting Highlands. Jadi kami di sanalah. Walaupun emak dan abah tak delah nak sangat saya ke asrama, tapi emak dan abah tetap percayakan kami adik beradik. Mereka dengar juga pandangan kami anak-anak. Jadi entah kenapa emak kata, "tidak mengapalah emak bawa naik bas ke SMAKL dari Genting." saya masih ingat kami naik bas dari Genting ke KL kemudian ke Bandar Manjalara. Sesampai di sana, mereka kata dah lambat. Tapi emak kata sekolah tu kata boleh je cuba. Tapi hati saya dah kecil waktu tu. Bertambah takut sebab mendengar ada ujian-ujian nak masuk tu. Ada kena baca alquran dan lain-lain. Makin takut. 

Kenapa? Sebab saya satu-satunya di kelas saya yang tidak pergi sekolah agama. Saya tidak ambil peperiksan UPSA masa tahun 6. Yelah, tahun 4 di Pahang, tahun 5 di Selangor, tahun 6 di KL. Memanglah tak ke sekolah agama. Cuma belajar mengaji sampai darjah 5 awal tahun di Pahang. 
Darjah 5 di Ampang tak belajar mengaji alquran. Masa darjah 6 pun tak belajar mengaji sebab takut dengan guru alquran berdekatan kawasan rumah saya tu. Ada sekali tu saya keluar rumah menuju ke rumah ustaz, tapi lepas tu patah balik tak jadi mengaji..hehe..sebab takut dengar suaranya yang garang...last-last saya cakap dengan mak, tak jadilah, saya baca di rumah, mak dengar ye? Tapi agak jaranglah saya mengaji tu. Cuma alhamdulillah abah selalu buat solat jemaah maghrib tiap malam dan baca Yasin setiap malam jumaat. Tapi seperti biasa, emak memang tidak memaksa. Dan kami adik-beradik tidak pernah terfikir nak menipu atau manipulasi kepercayaan emak.

Last-last emak kata ok je. Betul ni taknak masuk buat interviu dan ujian? Susahnya nak buat keputusan masa tu..huhu..Tapi saya kata tak nak. Emak tak bising pun sepanjang perjalanan pulang tu. Saya tak ingat kami balik macamana. Tapi memang emak tak marah pun saya menyusahkan dia.
Emak memang terlalu baik dan terlalu bersabar dengan kerenah saya. Terima Kasih emak!

Kenangan-kenangan ini semua menunjukkan bagaimana saya dari kecil memang seorang yang sangat berhati kecil..hehe..memang pasif. tapi rebellious dalam diam. Saya memang hargai perjalanan hidup saya yang berwarna-warni ini kerana saya dapat rasakan bagaimana kehidupan ini telah mengajar saya menjadi sepertimana saya sekarang. :)

(p/s: btw saya akhirnya dapat tawaran ke sekolah kawalan Convent Bukit Nanas. Tu cerita 1997. Tapi saya tak ke sana. Sebelum masuk tingkatan 1, saya dapat satu lagi ujian iaitu kena membuat keputusan besar dalam hidup- Abah dapat tawaran berkursus 6 bulan di US. Samada saya nak ikut mereka atau tinggal di kampung dengan nenek dan kakak? lain kali saya cerita ok?)

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails