Sunday, 30 January 2011

selagi belum ada CINTA

Orang kata dengan cinta, seseorang itu boleh buat segalanya di luar dugaan. Orang bercinta kadang-kadang buat saja tanpa berfikir dengan waras.

Bila bercinta, kita yakin dan percaya dengan orang yang dicintai. Betul tak?

Begitulah yang berlaku bila kita cintakan Allah.
Bertambah yakin, percaya, dan BERIMAN diri ini kepada Allah swt. Sangat yakin apa yang Allah tentukan, dan suruh itu adalah demi kebaikan kita juga.

Malah, kasih sayangNya melimpah ruah, tak terjangkau dek pemikiran kita.
KebijaksanaanNya juga tak terjangkau dek akal kita.

Jadi, kenapa kita mahu ingkar suruhanNya?
Bila lagi mahu baja iman dan sayang kepadaNya?
Bila lagi mahu buktikan kecintaan kita kepadaNya?
Bila lagi mahu usaha ke arah itu?

Jangan sampai kita terlewat. Nanti tak sempat.

Nanti bila orang lain dapat ketemu Allah sang pencipta kita di akhirat dengan seronoknya, kita tak mampu langsung mengangkat muka menghadapNya.

Kita tahukah bila kita akan dipanggilNya?
Jadi, bila lagi mahu lakukan perubahan itu?

Dahulu, muslimin muslimat terus laksanakan perintah Allah bila turunnya wahyu tanpa berlengah lagi.

Mereka tak tanya pun, tak bahas pun, tak pertikai pun.
Kerana apa? Mereka percaya kepada Allah dan RasulNya.
Mereka beriman kepadaNya.

Di saat Allah haramkan arak, mereka terus pecahkan botol arak, sehingga membanjiri kawasan mereka. Sedangkan arak adalah umpama air minuman biasa dalam masyarakat Arab waktu itu. Mungkin juga umpama Teh Tarik kepada kita.

Di saat Allah memerintahkan perempuan beriman berhijab, mereka terus mencapai apa saja kain yang berhampiran untuk terus melaksanakan perintah pencipta mereka. Tak sempat pun mereka berbahas tentang fesyen atau hak wanita.

Di saat Rasulullah memberitahu tentang Isra’Mikraj, Abu Bakar r.a terus membenarkannya tanpa mempersoalkan tentang hukum saintifik atau logik akal.

Kerana apa mereka melakukan sedemikian rupa. Adakah mereka bodoh?

Tidak! mereka melakukannya kerana iman yang kukuh di dada mereka.

Bagaimana pula dengan kita?
Sudah cukup yakin dan percaya dengan apa yang kita pegang?

Atau masih bermain-main merasakan diri masih lagi anak-anak kecil yang tidak tahu apa-apa dan tidak mampu berbuat apa-apa. Masih lagi bersenang-lenang dan membazirkan masa, tenaga, dan emosi untuk cerita Korea? Masih lagi membiarkan kudrat muda haus dan makin lemah dengan hawa nafsu?

Di mana kita letakkan cintaNya yang sangat berharga itu?
Di mana kita letakkan cinta dan pengorbanan Rasulullah untuk menegakkan kepercayaan ini untuk umatnya?

Kita mahu perjuangannya, kesedihan dan kesengsaraannya dahulu hanya jadi umpama cerita dongeng untuk halwa telinga kita tanpa ada rasa peduli?

Jangan sampai satu masa nanti, Allah tak mahu ambil peduli kepada kita!

Cinta kepada Allah bukanlah membuta tuli. Tetapi dengan keazaman yang tinggi dan keimanan yang tinggi.

Kepercayaan ini tidak berpegang kepada mitos atau keajaiban. Namun ia boleh difikirkan oleh akal fikiran yang sihat dan waras. Lihat saja berapa ramai yang tunduk kepada Allah setelah menggunakan akal fikiran mencari kebenaran. Di dalamnya banyak hikmah yang kita sendiri tidak mampu rungkaikan.

Maka, nikmat Allah apa lagi yang mahu kamu dustakan?

Sesungguhnya janji Allah itu pasti. Allah tidak pernah memungkirinya.

Hari Akhirat itu benar.
Syurga dan Neraka itu benar.
Al-Quran itu benar.

Mana satu panduan hidupmu yang sebenarnya?

Berpeganglah kepada rukun Imanmu dan rukun Islam.
Berpegang teguhlah pada tali Allah.
Laksanakanlah perubahan.
Hari ini juga!

Saturday, 29 January 2011

kita telah ditarbiyah?

kita selalu duduk mendengar, mencatat nota, berdiskusi. lepas tu terus kata telah ditarbiyah. hmmm...selagi kita tak melaksanakannya, itu bukanlah tarbiyah.

sebab itulah tarbiyah yang lengkap bukan sekadar duduk dalam liqo' dan mendengar. sebab tarbiyah juga bererti mengambil risiko dan juga pengorbanan.
jika tak, masakan Jaafar bin Abu Talib sanggup berhijrah ke Habsyah?

kalau tak sanggup nak bergerak sedikit ke daurah, mukhayyam, katibah, mahupun bertegur sapa dengan orang untuk berkenalan (dakwah fardiah)..maknanya anda belum cukup ditarbiyah.

apa nak buat? ia bermula dengan diri sendiri.
berusahalah!

"Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan atau berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." alQuran 9:41

Monday, 24 January 2011

keseronokan berorganisasi?

bila bilangan bertambah ramai, perlulah diwujudkan organisasi untuk kelancarannya. namun kemudian, orang mula lupa kenapa kita berorganisasi?
orang mula seronok dengan nama organisasi. maka akhirnya perjuangan asal menjadi entah ke mana.
orang mula seronok memakai uniform sama, wajibkan pembelian tshirt lah,badgelah, macam-macam lagi.
memang seronok.
tapi lama kelamaan menjadi membazir, jadi hanyut, dan juga jadi eksklusif..
kenapa harus eksklusif? bagaimana nak mendekati orang jika kita terlalu eksklusif dan terlalu seronok berada dalam kalangan komuniti sendiri saja..

itu hal seronok. belum lagi hal kering..

moral of the story--> teruskan berorganisasi, tetapi pastikan masih ingat tujuan asal. pastikan ia sentiasa basah dengan mahabbah dan iman..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails