Thursday, 5 August 2010

berpaling dan meninggalkan..??

Katamu terasa mahu saja meninggalkan jalan ini dan hidup seperti dahulu. Seperti orang biasa. Menjadi orang baik yang biasa.

Wahai akhawat, sanggupkah kamu meninggalkan saudaramu ini?

Kita bersama-sama melalui jerih payah itu suatu masa dahulu. Kita sama-sama merasai kemanisan iman itu suatu masa dahulu. Ingatkah kamu betapa merasa diri kita terpilih saat dibukakan mata, telinga, dan mata hati kita? Sanggupkah kamu meninggalkan semua itu?

Oh, atau kamu tidak pernah merasakan kemanisan itu? Kamu hanya merasa kepayahannya? Lalu mahu meninggalkan terus jalan ini?

Adakah kamu mengatakan bahawa Allah tersalah memilih kamu sewaktu dulu?

Biarlah jika kamu merasakan kami tidak bererti apa-apa kepadamu. Biarlah kamu katakan kami lupa padamu. Namun jangan sampai kamu mengatakan Allah lupa kepadamu.

Jalan ini memang tak memerlukanmu. Tapi kamulah yang memerlukan jalan ini.

Akhawatku, jalan ini memang sukar. Tapi aku yakin kamu mampu melaluinya. Biarpun terpaksa sendirian menongkah arus (secara fizikalnya sahaja) kerana wahai akhawatku, kamu sentiasa berada di hatiku, sentiasa kuingat dalam doa rabitahku.

akhawatku, jangan sesekali berpaling. Jangan kau berpaling sama seperti isteri Nabi Lut,kerana pasti kau akan terpedaya.

"hidup mulia atau mati sebagai syuhada"

2 comments:

hurin said...

salam ziarah, jalan yang kita pilih mmg sukar sb ini adlh jalan para anbiyak. rabbuna yussahil, sahabat!

cikgu ii said...

terima kaseh ukhti

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails