Friday, 26 February 2010

saya solat dulu ya?

“kak, saya solat dulu ya?”
“ok!”


adik ni dah lama tunggu kakak ni yang terkial2 mengadap kerjanya atau baru sibuk2 nak makan time azan sudah berkumandang..

siannya adik ni tunggu kakak itu..

isyyy…sian jugak kakak itu...
yang tak sedar dia sedang merugikan diri sendiri..terlepas peluang dpt banyak pahala dan hikmah bersolat secara berjemaah..

janganlah lepaskan peluang ini. bersegeralah bersolat. nak makan pun, cukuplah alas perut dulu..
manage lah masa itu sebaiknya agar masa solat dapat disegerakan.lagipun solat kan hari2. takkan tak boleh nak manage siap2 kot??
(mengingatkan diri juga yang sering lupa)

Tuesday, 16 February 2010

Anak-anak yatim berkeliaran menjual kalender : apa alternatifnya?

Selalu kita terserempak dengan anak-anak kecil ini meminta derma. Atau menjual barangan seperti kalendar dan lain-lain.
Alhamdulillah, ini satu peluang untuk kita menderma.
Namun timbul di benak hati kita kasihan.

-- Sampai bila kita nak beli kalendar atau kismis dengan mereka atas dasar kasihan dan mana sempat je?
--Kenapa dibiarkan masa mereka berlalu sebegitu di waktu mereka sepatutnya gunakan untuk pembelajaran?


Alhamdulillah, timbul beberapa idea yang saya kira boleh menjana pendapatan rumah anak-anak yatim ini dengan lebih efektif sekaligus membantu anak-anak kecil ini belajar secara tidak langsung. Mungkin juga idea ini telah dilaksanakan di sesetengah tempat, namun saya benar-benar harap ia dikembangkan lagi, agar kita tidak akan lihat lagi anak-anak itu berkeliaran menjual kalendar ini dan terdedah kepada bahaya, malah akan mendapat pendapatan yang lebih tetap dan teratur.

Saya puji sesetengah pengendali rumah anak-anak yatim yang sangat kreatif dan bagus dalam menjana pendapatan rumah tersebut sehingga mampu berdikari dan berdiri di atas kaki sendiri. Contoh terdekat saya lihat sebuah pusat tahfiz untuk anak-anak yatim di sg merab ni. Lupa pula namanya.

Saya juga puji usaha PEYATIM dan badan-badan lain yang mengelolakan pelbagai program untuk membantu anak-anak yatim ini. Saya mengajak orang ramai di luar sana sumbangkan wang gaji bulanan anda untuk disalurkan kepada rumah anak-anak yatim yang terdekat. Jika tidak pun, buat skim potongan gaji seperti yang dikendalikan oleh PEYATIM.

Baiklah, kembali kepada idea tadi. Katakunci bagi semua idea ini adalah: KEUSAHAWANAN/ENTREPRENEURSHIP

ha, bagaimana tu?

Idea 1: ART TERAPHY + ART CLASS = YOUNG ARTISTSE/CRAFTSMEN /ENTREPRENEUR
Idea 2: GARDENING + TERAPHY = USAHAWAN TANI


Pertama: kita dapatkan guru-guru, para peminat kraf, secara sukarela mengajar anak-anak ini bidang seni visual seperti lukisan, kolaj, senireka grafik, komik, poster, origami, glass painting, seni tulisan khat, membuat gelang manik, anyaman, catan. Melalui cara ini, anak-anak ini dapat meluahkan kreativiti, dan mengekspresikan diri melalui seni. Inilah dia satu bentuk terapi kepada anak-anak ini.

Kedua: dapatkan modal untuk penghasilan karya-karya anak ini. Buatlah penanda buku ke, lukisan ke, tulisan khat ke, ukiran ke. Apa-apalah produk untuk dijual.

Ketiga:
bentuk kelab usahawan muda di rumah anak yatim masing-masing. Dapatkan sukarelawan dewasa untuk membantu memberi panduan kepada anak-anak ini membuat perniagaan. Pernah lihat bagaimana pandu puteri di Amerika menggalakkan keusahawanan di kalangan anak-anak kecil dengan menjual cookies? Ha, itu jual je. Tapi kini kita mungkin tak perlu suruh anak-anak ini menjaja cara lama. Kasihan mereka. Kita mahu orang membeli bukan kerana sekadar simpati, tapi sebab mereka mahukan produk itu juga.

Keempat:
bina website/ blog untuk promosi barangan/produk mereka.

Kelima: anak-anak ini juga boleh digalakkan bercucuk tanam di kawasan rumah anak yatim mereka. Sayur-sayuran, ubi, dan buah-buahan. Bukan sekadar menanam untuk support makan sendiri, tetapi juga untuk jualan di pasaraya besar. Bila kita nak jadi usahawan tani, maksudnya harus bersungguh-sungguh. Dapatkan tanah, baja,branding, dan harus ada yang pandu anak-anak ini. Saya yakin ramai orang yang mempunyai ilmu, wang, dan tenaga di luar sana yang sanggup mengajar anak-anak ini cara menjadi usahawan tani yang berjaya.

Keenam: ha, apa lagi produk boleh dihasilkan? Kalau dulu, ada anak-anak jiran kami jual dadih buatan sendiri masa cuti sekolah. Jual air minuman, dan juga sandwich di gerai diperkarangan masjid. Comel je.

Apapun, jangan sampai salahguna tenaga budak-budak ini, mengganggu waktu belajar mereka. Yang penting niatnya untuk kebaikan anak-anak ini, bukannya untuk keuntungan semata-mata. Di samping itu memberi peluang kepada komuniti sekitar membantu anak-anak ini berdikari dan mempelajari sesuatu. Galakkan minat keusahawanan dalam diri mereka di samping menggalakkan kreativiti mereka.

Apa macam? Ada minat? Sebar-sebarkan lah idea ini.

p/s: sape nak tolong saya karang kertas kerja nak bagi kat peyatim/skuad puteri/yayasan albukhary?

Sunday, 14 February 2010

hadis biji benih trivia Q answered!

Berikut adalah yang dipostkan di FB.
hadis biji benih: Nabi Muhammad s.a.w bersabda:
"jika akan berlaku kiamat dan pada tangan seseorang kamu itu ada anak benih, jika dia mampu untuk menanamnya sebelum berlaku kiamat itu, maka tanamlah."

trivia 1: Nabi tgh nazak time tu, & yet he planted the seed..for real!
trivia Q: pernah terfikir tak kenapa suh tanam anak benih? why not suruh beribadat, bertaubat nak kiamat tu?? haa..sape nak try jwb?


Ramai yang tertanya-tanya (chewah, saya yang perasan ramai..ehe) apakah jawapannya?

Hmm..baiklah, merujuk kepada Buku Hadis Pilihan oleh Muhammad Qutb, seperti yang diceritakan semula oleh seorang ukhti, dan menurut kefahaman yang sampai kepada saya, begini ceritanya.

“pastinya ramai yang merasa pelik dan tertanya-tanya, jika esok nak kiamat, kenapa tak kata sucikan diri dan bertaubat je? Malah, disuruh tanam benih? Esok dah kiamat, dah tentu tak sempat nak tengok benih tu tumbuh dan mendapat hasilnya. Betul tak?

“Ha, itulah pemikiran biasa seorang muslim yang sering disogokkan dengan pemikiran dan cara hidup sekular. Perasan tak bahawa kita semakin sekular? Kadang-kadang kita rasa amal ibadat khusus seperti solat kita terpisah dengan kehidupan sebenar. Contohnya, tak nampak pun apa kesannya kita solat? Tak rasa pun bahawa sepatutnya solat yang cukup khusyuk dan teratur, tepat pada masanya adalah dos yang secukupnya untuk memberi kita tenaga, kerehatan, dan iman untuk meneruskan kehidupan kita sehingga tiba waktu solat yang berikutnya untuk recharge semula.
Jika kita memisahkan ibadat dan tidak merasakan seluruh kehidupan kita adalah ibadah, maka, hidup kita tak ubah seperti golongan sekular lain.”

“di sinilah istimewanya Islam. Islam yang sepatutnya kita fahami, yang menyatakan bahawa kita meniti jalan dunia untuk menuju jalan akhirat. Tiada pemisah atau persimpangan antara kedua jalan ini. Ia adalah satu penyatuan yang jernih. “

“tanam biji benih adalah simbol kepada kerja. Pentingnya kerja ini dilakukan sehingga ke detik akhir kehidupan di dunia ini kerana ia adalah sebagai ibadah! Disebabkan oleh itulah Rasulullah menyuruh kita menanam benih itu, kerana kerja itu akan membawa kita kepada tujuan hidup kita, untuk kembali kepada Allah di syurga kelak. Dengan kerja itu kita mengagungkan dan menyembah Allah swt, malah, lebih baik lagi, membawa orang-orang lain di sekitar kita ke arah yang sama. Itulah ibadah yang sebenar!

“point seterusnya adalah betapa pentingnya kita meletakkan mindset buat sungguh-sungguh kerana Allah suruh dan seterusnya memulangkan segala pengharapan dan tawakal kepadanya. Redha dengan segala ketentuanNya. Tak perlu menunggu hasil tuaiannya, yang penting buat kerja. Hasilnya, baik atau buruk, berserah kepada Allah swt. Di sinilah timbulnya keikhlasan kerana Allah dan sifat ihsan. Iaitu membuat sesuatu dengan tidak mengharapkan balasan mahupun hasil. Yang penting adalah usaha bersungguh-sungguh, manakala resultnya atau hasilnya biarlah Allah sahaja yang tentukan. Barulah hati rasa tenang tenteram dan tidak kecewa.”

Oleh itu, jalankanlah tanggungjawab dan kerja kita sebagai ibadat dan amal harian terbesar kita. Buatlah sebaik mungkin! Yang menariknya, Rasulullah sendiri menanam benih tersebut di waktu itu juga, di saat beliau dah nazak..!

“kembali kepada persoalan sekular tadi. Kita tidak pula melihat Abdul Rahman bin Auf sebagai peniaga sahaja, tapi kita lihat beliau sebagai muslim yang berniaga. Malah, ramai lagi tokoh-tokoh Islam hingga kini yang Berjaya dalam bidang masing-masing. Namun yang pentingnya, mereka membawa nama Islam di hadapan mereka lebih daripada segalanya dengan penuh izzah (bangga) dengan kemuliaan yang dibawa oleh Islam ke dalam hidup mereka yang dahulunya penuh dalam kehinaan.”

Sekian. Plant those seeds now ok?
plant it for Islam, and most importantly, for yourself.
May Allah bless us all. Wallahualam.

p/s:kepada sesiapa yg lebih ahli, silakanlah tambah atau membetulkan info dalam post ini.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails