Monday, 26 October 2009

saksi semalam..SH

Doa.
Itu mungkin sesuatu yang kita mungkin terbiasa dengan diri kita hinggakan kita tak sebut pun ia sebagai antara usaha kita.
Doa tentunya senjata yang paling berharga, menimbulkan pergantungan total terhadap Allah dan redha terhadap apa jua yang Allah mahu letakkan.

Di dalam gelak tawa dan kreativiti kita semalam, sebenarnya keluarga, rakan-rakan, adalah orang-orang yang sangat berharga dalam hidup kita. Dan inilah yang akan menjadi antara dugaan terbesar kita. Sama seperti yang dihadapi oleh Nabi-nabi dan orang yang beriman terdahulu.(wahhh..rase tak relation kita spt dlm sirah nabawiyah??? ye, kita share karier sama seperti para sahabat dan org2 yg diceritakan dalam AQ!!)

Mampukah kita menghadapinya seperti Rasulullah dan para sahabat? insyaAllah, kitalah insan terpilih. Jika kita tidak jelas dengan matlamat kita, mungkin kita tak akan mampu hadapi dugaan ini di masa akan datang. Kerana, bak kata kakak, ia akan menghimpit dan menyesakkan dada dan hati kita. Adakah kita bersedia menghadapinya?

Berat, payah, dan perjalanan masih jauh. Ya, namun kemanisan yang berharga datang selepas jerih payah. Apalah harga syurga itu jika comfort zone di dunia yang sangat hina tidak mampu ditinggal. Memang sukar untuk memulakannya. Kenapalah kita nak lakukan ini, sedangkan kita tidak pernah dan tidak suka melakukannya sebelum ini?

Perlukah alasan atau sebab yang lebih besar selain kerana Allah swt?

Jangan bersedih.
Jangan risau.
Allah akan menolong orang yang menolong agama Allah.
Bantuannya akan tiba dari tempat yang tidak disangka-sangka. Dan yang paling penting, yang selalu kita sebut dalam zikir harian kita, Allah meletakkan bebanan mengikut kesanggupan dan kemampuan kita. Kita di situ semalam. Maksudnya Allah tahu kita benar-benar mampu.

Ya, yakin boleh! Jika bukan kita, siapa lagi?

Mari para penyaksi kebenaran!

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails