Friday, 1 August 2008

tiada peluang bertaubat



imagine a dead end
satu penghujung kehidupan yang tiada peluang untuk berpatah balik
tiada peluang
tiada langsung peluang
tiada
ini bukan guantanamo bay
bukan penjara manusia yang menyeksakan
jika di penjara pun, kita masih berpeluang berdoa dan meminta ampun dariNya.
tapi selepas mati?
tiada jalan untuk berpatah balik.
berTAUBAT

sedangkan banyak benda yang dikesalkan
banyak perbuatan, kata-kata, dan pengalaman hidup yang dikesalkan
kesal kerana tidak menjalankan kehidupan di dunia sepertimana yang disuruhNya.

penghujung kehidupan
itu tema mimpi saya beberapa malam yang lepas.

saya bermimpi menjadi ruh yang terawang-awangan, yang baru berpisah dari jasadnya.
saya menangis mengenangkan hidup saya yang tak seberapa. yang tidak cukup menjalankan tugas sebagai hambaNya.
umpama hamba yang derhaka dengan Tuannya.
saya menangis mengenangkan tiada peluang untuk membetulkan keadaan.
tiada peluang. jika masih hidup, sekurang-kurangnya dapat berbuat sesuatu. dapat juga berpatah balik.
tapi selepas mati??
dead end.

a real dead end.

a time to meet our Rabb, and yet have nothing to show to our Rabb.
segala amal kelihatan kecil. sekecil zarah yang tak nampak.
penyesalan yang tidak berguna.
menangislah sepuas hati.
saya tetap tidak akan dapat peluang membetulkan jalan hidup yang telah lalu.
menangislah
merataplah meminta ampun dariNya
ia tetap menjadi
kekesalan yang tidak berguna.

api yang marak menyala-nyala sedang menunggu.

lantas saya terjaga dari tidur.
bersyukur masa saya belum sampai.
terus ku sujud bertahajud, mendekatiNya.
berTAUBAT

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails