Thursday, 21 August 2008

ad hoc

Ad hoc. That’s the word that best described my action yesterday. Well, after toying the idea of jaulah, I suddenly said that it is ON. And it is ON within a few hours from now. So get ready!

Ad hoc changes and the ability to do it on the spot. This is what I learnt a lot from tarbiyah. Expect the unexpected. Be ready for anything, everything.

My first experience of ad hoc changes
“awak kena stay kat sini kot? Tunggu sampai majlis ni habis, lagipun dah lewat sangat ni..”
“Tapi, saya tak bersedia untuk bermalam di sini?”
(monolog dalam hati –“tak bawak berus gigi la. Hmm..bawah tu kan ade kedai?? Okaylah. Lagipun kalau balik sekarang rasa rugi sangat kan?”)

My second experience – I came to a house for a meeting, suddenly kena tunda ke hari lain… hari lain yang bermakna saya tak boleh balik rumah hari ni sebab sok pagi-pagi meetingnye..huhu..okay, susah nak ubah jadual saya waktu tu. mungkin sebab baru ditarbiyah kot. Saya decide untuk pulang sahaja. Rugi saya.

“Maaf banyak-banyak, tapi saya tak tau pun petang ni kita ada meeting. Saya baru je tau sebentar tadi. Saya dah janji nak buat something else petang ni.”
Hmmm…?? Saya dulu selalu je buat statement macam di atas tu. Actually itu adalah ayat berbentuk defensive, escapism. Tapi tahukah anda, bahawa anda bukanlah satu-satunya yang baru tau tentang meeting adhoc tu. Kami yang baru sampai ni pun baru tau gak. Kami tunda ape-ape program yang kurang penting. Buat sedikit pengorbanan, ikut priority.

Well, it’s good kalau kita ada schedule tertentu, tapi adakalanya kita kena gak buat perubahan ad hoc. Kena buat choices. Tapi kalau ada yg lebih penting tak mengapalah. Cuma kadang-kadang kata-kata itu membuatkan orang lain rasa bersedih hati. Yelah, mungkin membuatkan mereka rasa bersalah kerana lambat bagi info?

Dulu-dulu kalau program, my mindset adalah pulang terus selepas program berakhir. Tapi kini tak lagi. Sebab saya sedar bahawa perkara yang paling best selalunya berlaku selepas program. Tak kisahlah sama ada ia bermaksud perlu mengemas tempat, bermeeting lagi, menghantar pulang rakan ke bus station, mahupun terus ke medan perang untuk ketuk mengetuk bilik orang. Jadi jadual saya selepas program adalah selalunya dikosongkan untuk perkara-perkara lain yang tidak dirancang.

Ada kisah ni, mereka semua pulang dari program. Brothers pun dah berehat selepas sampai ke destinasi. Tiba-tiba dapat panggilan daripada sisters yang meminta bantuan kerana sangkut di dalam perjalanan pulang. Dahlah baru pulang kepenatan, nak ke tempat mereka jauh pulak tu. Tetapi mengingatkan kisah perang hamara al- asad, iaitu Rasulullah suruh semua yg telah berhempas pulas berlawan di medan Uhud, tiba-tiba dipanggil lagi untuk berperang. Belum sempat pun luka mereka sembuh. Bila dipanggil untuk berjuang, mereka terus berjuang. Lalu brothers ni pun terus pergi memberikan bantuan.

Kenapa pula kita tidak mahu menjadi seperti mereka? Lagipun, hasilnya nanti kembali kepada kita juga, tak kisahlah samada di syurga kelak pun. Kadang-kadang, dapat faedahnya pada masa dan ketika itu juga. Yelah, contohnya ajakan ke mjlis ilmu secara tiba-tiba. Kenapa pula harus menolak semata-mata untuk membasuh pakaian. Dah sampai tahap kritikal ke?

Ada satu lagi kisah. Seorang sister ni tak bermimpi pun nak berjaulah pada weekend itu. Bahkan jaulah tersebut adalah ke negeri pantai timur. Dia ingatkan takde orang nak ajak dia dan tempat tak cukup, jadi dia pun tak terfikirlah nak pergi. Hampir-hampir nak merajok. Tapi, tiba-tiba dia decide nak pergi. Hanyalah beberapa jam sebelum bertolak kot? Mulanya dia dijadualkan untuk naik bas ke sana, tapi entah macamana dia menjadi antara orang yang terakhir bertolak bersama-sama kereta. Masa hari terakhir juga dia terfikir untuk pulang awal bersama sister lain menaiki bas. Tetapi entah macamana dia ubah fikirannya. Dan dia bukanlah satu-satunya sister yang ubah fikiran untuk tidak pulang awal. Ada juga sister yang lain buat keputusan begitu. Maka dia bertolak lewat- dah malam pun, walaupun sister ni ada kelas esok paginya. Di dalam kepalanya terfikir untuk ambil baju yang tak perlu digosok dan buku-buku sejurus sampai ke kolejnya pagi esok.

Maka, ditakdirkan Allah semasa perjalanan pulang dari berjaulah, mereka accident. Kejadian ini benar-benar membuatkan sister ini terfikir dan bersyukur dia berada di situ. Dia benar-benar pasti Allah pilih dia untuk berada di situ di saat itu untuk tarbiyah dirinya. Melihatkan orang-orang yang terlibat, dia yakin, setiap orang diuji mengikut keupayaan masing-masing. Dia redha dengan ketentuan Allah.

Ada sister ni patutnya pulang ke kampung di saat-saat akhir dia di negara ini, tetapi dia stay di hospital untuk jaga sister yang terlantar di hospital akibat accident itu. Seorang lagi sister ni pula korbankan tiket pulang ke negaranya semata-mata untuk bersama-sama sister yang pertama tu untuk menjaga sister yang di hospital itu. Maklumlah, mereka tiada komitmen untuk ke kelas mahupun ke tempat kerja. Beberapa orang pakcik dan makcik pula tidak putus-putus beri bantuan kepada semua yang terlibat dalam accident itu. Mereka sanggup bangun awal pagi dan bersengkang mata untuk membantu mereka yang terlibat, walaupun mereka harus bekerja keesokan harinya. Semua dilakukan atas dasar ukhuwwah islamiyyah.

Adakah buat program secara ad hoc tak bagus? Buat keputusan secara tiba-tiba adalah gopoh? Saya rasa tidak. Boleh saya katakan di sini, jangan takutkan perubahan secara tiba-tiba. Jika ia untuk kebaikan, mengapa harus menolak hanya kerana ia tiada dalam perancangan anda.

Coz you might be missing something big and precious. Perjalanan hidup ini penuh dengan kejutan. Allah Maha Merancang. So just be prepared for anything and everything.


oh ya, hidup ini perlukan pengorbanan. sanggup berkorban tak?

Friday, 1 August 2008

tiada peluang bertaubat



imagine a dead end
satu penghujung kehidupan yang tiada peluang untuk berpatah balik
tiada peluang
tiada langsung peluang
tiada
ini bukan guantanamo bay
bukan penjara manusia yang menyeksakan
jika di penjara pun, kita masih berpeluang berdoa dan meminta ampun dariNya.
tapi selepas mati?
tiada jalan untuk berpatah balik.
berTAUBAT

sedangkan banyak benda yang dikesalkan
banyak perbuatan, kata-kata, dan pengalaman hidup yang dikesalkan
kesal kerana tidak menjalankan kehidupan di dunia sepertimana yang disuruhNya.

penghujung kehidupan
itu tema mimpi saya beberapa malam yang lepas.

saya bermimpi menjadi ruh yang terawang-awangan, yang baru berpisah dari jasadnya.
saya menangis mengenangkan hidup saya yang tak seberapa. yang tidak cukup menjalankan tugas sebagai hambaNya.
umpama hamba yang derhaka dengan Tuannya.
saya menangis mengenangkan tiada peluang untuk membetulkan keadaan.
tiada peluang. jika masih hidup, sekurang-kurangnya dapat berbuat sesuatu. dapat juga berpatah balik.
tapi selepas mati??
dead end.

a real dead end.

a time to meet our Rabb, and yet have nothing to show to our Rabb.
segala amal kelihatan kecil. sekecil zarah yang tak nampak.
penyesalan yang tidak berguna.
menangislah sepuas hati.
saya tetap tidak akan dapat peluang membetulkan jalan hidup yang telah lalu.
menangislah
merataplah meminta ampun dariNya
ia tetap menjadi
kekesalan yang tidak berguna.

api yang marak menyala-nyala sedang menunggu.

lantas saya terjaga dari tidur.
bersyukur masa saya belum sampai.
terus ku sujud bertahajud, mendekatiNya.
berTAUBAT

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails