Friday, 18 July 2008

Fitrah Manusia




Fitrah manusia ialah sentiasa mencari kebaikan. Mahu menuju ke arah kebaikan. Itulah sebabnya kita lihat ada keinsafan yang terbit dalam jiwa manusia yang normal, mahu bertaubat. Kita juga lihat fitrah manusia mencari TuhanNya, iaitu jika dipandu baik, akan membawa kepada fikrah islam.

Maka bila orang berkata, di peringkat remaja ada masanya kita rebellious, melawan ibubapa, terkeliru dengan personaliti diri dan membuat jahat adalah sesuatu yang normal, saya terfikir; benarkah itu normal?

Haruskah kita keliru dengan diri sendiri sedangkan kita sudah mempunyai al-Quran dan As-Sunnah yang lengkap sebagai panduan?
Adakah junjungan besar kita Nabi Muhammad S.A.W juga menghadapi saat-saat sukar seperti itu?
Bagaimana pula dengan kisah pemuda kahfi?
Ataupun kematangan Saidina Ali?
Mahupun Sultan Muhammad Al-Fateh yang menakluk Constantinople pada usia yang maíz remaja?

Saya terfikir, teori psikologi remaja itu seperti tidak releven. Malah, saya juga merasakan seperti saya tidak pernah melalui peringkat itu. Sebenarnya semua teori itu hanya berlaku pada generasi yang lemah, yang tidak tahu tujuan kehidupannya di dunia ini. Mereka tidak sedar bahawa mereka diciptakan oleh Allah SWT dengan tugas yang penting, lalu mereka dibesarkan tanpa pengetahuan itu dan akhirnya leka di dalam kehidupan dunia.

Saya pernah terbaca satu artikel tulisan seorang warga Amerika menyatakan bahawa kanak-kanak kita sejak kecil lagi dibebankan dengan isu-isu dunia yang berat seperti kemiskinan dan peperangan di negara lain. Lalu saya terfikir, benarkah mereka terbeban? Benarkah mereka terlalu muda untuk itu? Jadi apakah masa yang sesuai untuk mendedahkan mereka kepada realiti di sekeliling mereka dan tanggungjawab mereka? Kemudian, pada masa yang sama, kanak-kanak di Kemboja, Palestin dan beberapa negara yang tidak aman juga mengangkat senjata.

Ini menjadikan saya agak keliru pula dengan faktor usia dan kematangan ini. Maklumlah, kini saya sendiri dikelilingi orang-orang dewasa yang berkelakuan seperti budak-budak. Malah dulu juga saya seperti itu. Dunia juga telah melatih kita untuk menjadi bodoh dan kekal menjadi kanak-kanak. Masakan tidak? Kita sering dimomokkan dengan kartun-kartun, komik, teddybear yang comel, cerita superhero, dan games yang tidak logik. Memang benar, sedikit sebanyak ia telah mengganggu psikologi kita.

Di saat saya tertanya-tanya, akhirnya seseorang memberikan jawapan yang saya nantikan. Seorang kakak pernah berkata, Allah SWT telah membahagikan manusia kepada beberapa peringkat umur. Di antara kayu ukurnya adalah umur kita mumayyiz dan akil baligh. Jadi sewaktu akil baligh, kita sudah sepatutnya tahu mana yang baik atau buruk, dan sudah berilmu untuk menjadi imam dalam solat. Bukan lagi seorang remaja yang masih khayal dan membazir masa dengan Naruto dan merempit di jalanan.

Bila sebut pasal fitrah juga, saya pelik dengan keterbalikan fitrah manusia kini. Manusia berlumba-lumba mahu menjadi jahat. Manusia kini berbangga menjadi manusia yang nakal, manusia yang jahat. Malah mereka malu untuk membuat kebaikan.
Katanya malu menjadi budak baik atau budak skema.
Dunia benar-benar sudah terbalik.
Manusia sepatutnya “adopt” fikrah islamiyah, tetapi jalan syaitan pula yang diikuti. Mungkinkah mereka sudah digoda syaitan dan iblis, lalu mengabaikan fitrahnya?
Bila manusia tidak mengikut fitrahnya, maka kehidupannya akan hancur dengan sendirinya…mampukah kita tunggu dan lihat sahaja?

3 comments:

zaim said...

salam ukhuwah...
ana kagum dengan penjelasan enti...
syukran yang teramat sangt :D

Anonymous said...

jadi, apa sebenarnya fitrah itu??

cikgu ii said...

yang menciptakan kitalah yang menentukan fitrah kita. Allah telah menetapkan Islam sebagai fitrah kita. islam adalah cara hidup yang sempurna. jika tidak ikut fitrah inilah, maka fizikal dan roh kita rosak dan terseksa. contoh mudah, menagih dadah adalah sesuatu yg bertentangan dgn fitrah kita. akhirnya, ia hanya merosakkan diri kita..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails